Petualanganku


Kapan suamimu pulang .. Marisa ..?”, bisikku letih kepadanya, sejenak setelah hampir sekitar kurang lebih 1 jam aku menggeluti dan menyetubuhinya sebanyak dua kali. Kami berbaring kelelahan diatas kasur kamarnya. Kuelus-elus mesra bukit kemaluannya yang sedikit basah berkeringat sehabis kusenggamai. Begitu tebal dan montok bukit kemaluan mbak Marisa ini. Kucubit gemas berulang kali belahan bibir labia mayoranya yang empuk dan kenyal. ” Nggghhhh ….. akhir bulan depan Er … kenapa ..?”, ujarnya setengah merintih menikmati elusanku.

Baca lebih lanjut